Cara sehat OTG menangkis serbuan komersialisasi industri (bag. 1)

Berikut ini adalah cuplikan satu kisah yang terjadi di sebuah negeri atas awan bernama Republic of Irony (ROI) di mana komersialisasi di sejumlah lini industri telah mengancam kesehatan masyarakatnya sendiri hampir setiap hari…

JAKARTA (CestarWeb); Arman (44 th) duduk termangu di kursi rodanya dengan wajah sendu. Dokter yang merawatnya telah memvonis dirinya mengidap asteoporosis akut dan  tulang kakinya mesti dioperasi.

Osteoporosis adalah penyakit kerapuhan pada tulang. Arman sejak tiga bulan terakhir taktis tak bisa berjalan dan hanya mengandalkan kursi roda semata untuk bergerak.

Bingung dan diliputi kegalauan termasuk memikirkan biaya operasi, Arman sempat curhat kepada sohibnya, Alec yang kebetulan banyak melakukan uji coba ala off the grid (OTG).

OTG adalah gaya hidup yang melepaskan diri dari jebakan-jebakan modernisasi, alias kembali ke alam asri.

Contoh gaya hidup OTG a.l. semua jenis asupan baik makanan maupun minuman, diupayakan sealami mungkin dengan menghindari makanan dan minuman (mamin) buatan pabrik atau industri.

“Dulu semasa badan sehat ente (anda) sering makan produk-produk pabrikan, baik kalengan, botolan maupun sachetan?” tanya Alec.

“Iya sih. Emang ada pengaruhnya ya, Mas?” tanya balik Arman.

Alec menjelaskan, makanan dan minuman pabrikan umumnya menggunakan pemanis rafinasi. Awam biasa mengenalnya dengan istilah ‘induk gula.’

Hanya dengan satu gram gula rafinasi, produk mamin satu truk bisa dibuat manis, karena kandungan glikemik (gula murninya) yang sangat tinggi.

Info-info tentang bahaya mengkonsumsi gula rafinasi banyak bertebaran di internet a.l. bisa menyebabkan diabetes, serangan jantung, kolestrol tinggi, hipertensi karena memicu gliteserida tinggi dan osteoporosis!

Karena, untuk mencerna gula rafinasi menjadi karbohidrat, tubuh menyedot zat-zat penting dari metabolisme seperti vitamin B kompleks, insulin dan kalsium.

Akibatnya a.l. tulang kekurangan kalsium sehingga mudah rapuh (osteoporosis).

Ironisnya, di saat gula rafinasi dilarang untuk konsumsi rumah tangga, bahkan ada aturan resminya dari satu kementrian, dunia industri mamin justru mengandalkannya sebagai bahan pemanis utama.

Irosnisnya lagi, produk-produk makanan dan minuman pabrikan itu disuguhkan tiap hari lewat tayangan iklan televisi. Bahkan, mayoritas konten iklan TV nasional berisi produk-produk mamin dari industri.

Kementrian yang menangani kesehatan masyarakat, obat dan makanan tidak menganggapnya sebagai  racun atau ancaman kesehatan karena berpatokan kepada teori “ambang batas maksimum” semata mengacu ke WHO.

Teori ini agak kontradiktif dengan fikih Islam bahwa “Jika banyaknya memabukkan, maka sedikitnya juga haram.”

Solusi dari alam

“Lantas, kalau tidak dioperasi, solusi lainnya apa dong, Mas?” kejar Arman.

Untuk kasus yang seperti itu, Alec menjelaskan, dari beberapa riset literatur yang ia pelajari, ada dua solusi yang layak dicoba yakni pete dan kolang-kaling.

Alam sepertinya sudah menyiapkan obat bagi setiap penyakit  yang diderita manusia.

Seorang anggota grup komunitas kesehatan di medsos pernah menulis bahwa manfaat pete sudah diteliti oleh peneliti Belanda sejak zaman penjajahan dulu.

Mereka tertarik karena di pedesaan Indonesia,  rata-rata orang tua sering mengkonsumsi pete ini dan jarang mempunyai masalah tulang.

Rata-rata masalah pada orang tua adalah, proses penuaan jaringan ikat yang dibangun oleh kolagen yang terdapat pada kulit, otot, tulang, rambut, kuku.

“Pete juga mengandung albumin, yaitu protein plasma tubuh yang mencapai 60%.  Pete mengandung serat untuk membantu pencernaan, bekerjasama dengan gelatin dan mineral kalium, kalsium, fosfor dan besi yang dikandungnya,” bunyi tulisan itu.

Plus, kaum tua di pedesaan terbilang hidup pas-pasan dan tidak konsumtif sehingga banyak mengandalkan buahan dan sayuran yang terdapat di sekitar lingkungannya.

Akses mereka ke produk mamin pabrikan terbilang sangat terbatas dan jarang. Sehingga, tanpa disadari, gaya hidup yang mereka jalani masih alamiah alias OTG!

Selain pete, kolang-kaling ternyata juga bisa jadi solusi menghindari pisau bedah tulang di ruang operasi.

Menurut nutrisionis dari Lagizi, Jansen Ongko, MSc, RD kolang-kaling memiliki nutrisi tertentu yang bermanfaat bagi tubuh.

Selain tinggi kadar air, kolang-kaling juga tinggi akan kandungan karbohidrat, serat, multivitamin, mineral dan fitonutrisi.

Disebutkan, setidaknya, di dalam 100 gram kolang kaling terdapat 243 mg fosfor, 6 gram karbohidrat, 91 mg kalsium, 0,4 gram protein, 0,2 gram lemak, 1,6 gram serat, 0,5 mg zat besi, dan kalori sebanyak 27 kkal.

Dengan kandungan nutrisi tersebut, kolang kaling dipercaya dapat memberikan manfaat untuk kesehatan tubuh, di antaranya memperkuat tulang karena kalsium yang terkandung di dalamnya dapat membantu menjaga kesehatan tulang.

Sebagai informasi, kebutuhan asupan kalsium orang dewasa berusia 20-50 tahun sekitar 1.000 mg per hari.

“Selain itu, kandungan zat galaktomanan pada kolang-kaling mampu meredakan radang sendi” tulis satu artikel di situs kesehatan Mediskus.

Cukup mengonsumsinya secara rutin, minimal 100 gram kolang kaling setiap hari dengan cara merebusnya tanpa menggunakan gula atau pewarna atau dijadikan manisan dengan menggunakan tambahan gula batu dan daun pandan atau jahe.

“Terima kasih, Mas, atas saran-sarannya,” kata Arman mengakhiri percakapan via Whatsapp sore itu…

(bersambung)

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s